Sabtu, 16 Januari 2010

KESELEO!!

Keseleo suatu kata yang akrab dikalangan para penggemar olah raga (sok tahu lu), ya orang tua kita suka bilang kalau keseleo itu “salah urat”. Hah… apa yang salah dengan urat ? Keseleo itu bisa kejadian pada siapapun gak mesti olahragawan, kita pun dalam keseharian bisa mengalami yang namanya keseleo, mis : lagi jalan trus kepeleset dan jatuhnya tidak pas, akibatnya bisa tuh otot kita ketarik. Atau lagi olah raga dan kurang pemanasannya, bisa juga menyebabkan cedera otot. Hal ini kejadian sama gue, waktu hari Jumat 15/01/2010 gue main basket sama temen-temen di sekolah, dan seperti biasa kalau mainnya itu spontan saja jadi gak ada tuh yang namanya pemanasan (warming up). Mainnya seru juga dan banyak ha ha hi hi nya, enjoy saja. Tapi disitulah letak kesalahannya, pada waktu gue mau melakukan lay up dengan gayanya Bambang Pamungkas he he he gak nyambung yah, gue lari sambil dribble tapi di tengah jalan agak kesenggol dikit, eh… langsung oleng mau jatuh. Waktu itu posisi kaki gue gak pas napaknya, kaki kiri gue agak miring napaknya dan “cekluk” kira-kira gitu bunyinya. Aduh kaki gue sakit euy, orang bilang sih keseleo engkel nya. Posisi yang sakitnya itu di sekitar mata kaki, dan bener saja gak usah nunggu lama langsung agak-agak bengkak dan tentunya senut-senut. Pesan moralnya : jangan main basket kalau tidak mau keseleo !

Ceritanya dari saat kejadian sampe jam pulang, gue “nikmatin” rasanya keseleo, asli gak enak banget (ya iyalah). Gue baru ngomong sama ortu pas dijemput, sore itu gak ikut jemputan soalnya pulang sekolah ditraktir sama Rifa dulu bareng-bareng Fadil & Noval. Thx Rifa, selamat ulang ulang tahun. Di jalan gue cerita sama bokap kalau tadi keseleo lagi main basket, waktu itu sudah jam 17.30. Wah sudah sore juga yah, nyari tukan pijit kemana ? Gak tahu jawabannya, akhirnya kita jalan terus menuju rumah sambil mikir dimana yah dipijitnya. Sampai komplek, kita gak langsung ke rumah tapi nyari-nyari spesialis pijit keseleo he he he. Kita muter-muter ke ruko dekat rumah, banyakan tempat refleksi. Tapi ada satu tempat refleksi, disitu mengklaim bisa urut keseleo juga. Akhirnya kita coba kesitu, ayahku coba cek dulu bener gak bisa urut keseleo, jawabannya bisa… tapi kelihatannya ayah gue ragu-ragu, tapi karena waktu itu sudah jam 19.00 dan gak ada pilihan akhirnya dicoba juga. Pertama, diurut tuh kaki gue yang keseleo… kayaknya sih bukan ahlinya urut keseleo, kurang meyakinkan. Akhirnya bokap gue bilang “sudah sekalian di reflexi saja”. Jam 20.30 kelar tuh di refleksi, badan enak juga yang tadinya pegel-pegel lumayan jadi lebih nyaman tapi kaki sih masih sakit. Sampe rumah langsung mandi air hangat, wah… segerrrrr trus makan nggak deng masih kenyang, tadi sore pulang sekolahkan sudah makan. Ngobrol bentar sama ortu, trus tidur.

Kesimpulannya : keseleo dan mau sembuh, jangan di refleksi.

Besoknya bangun agak siangan, uhhhh badan kok pada pegel yah tapi ortu bilang gak pa pa itu sih bekas reflexi semalam, ayo cepat mandi dan siap berangkat ke sekolah mau PM. Gue langsung mandi, dan kaki gue masih senut-senut. Singkat cerita hari itu gue dari pagi sampe siang PM di sekolah. Pulang PM, ayahku bilang kita jemput mama di kantor dulu sekalian diurut, soalnya ada staff nya mama yang jagoan ngurut. Wehhhh, beneran nih kalau yang ini boleh juga ngurutnya, juara deh. Diurutnya gak pake minyak, atau balsam tapi cukup dengan air putih. Pak Zainal namanya, orangnya masih muda dan cukup ramah. Prosesi urut-mengurut dimulai, awalnya sih santai saja gak ada masalah bisa nyambi sambil SMS he he he. Tapi lama-lama eskalasinya makin meningkat, HP yang tadinya dipake SMS akhirnya digigit-gigit buat nahan sakit. Kalau gak salah sekitar 4 kali kaki gue ditarik, asli bunyinya “cekluk-cekluk”, katanya sih untuk balikin ke posisi semula. Wah payah juga tuh ortu sama ade gue, tertawa-tawa diatas penderitaan orang, sepertinya mereka cukup terhibur dengan cengar-cengir (kesakitan) nya gue. 30 menit berlalu dengan penderitaan, tapi hasilnya boleh juga. Sekarang sudah lebih mendingan, Insya Allah sembuhlah. Sarannya, selama penyembuhan jangan melakukan aktifitas yang terlalu keras dulu (jangan basket dulu lah), biar cederanya sembuh dulu katanya sih 1-2 mingguan lah. Bye bye keseleo.

2 komentar:

Abyan Aramantyo mengatakan...

lawaaakkk

Thoriyama mengatakan...

Udah sembuh kan sekarang mam?